Pedekate: pacar dan beasiswa

http://www.desktopbestwallpaper.com/

Ehm.. Selamat ya, bagi mas.mb.pak.bu yang lolos beasiswa TEH-AC PSU yang udah diumumkan batch 1 nya pada 5 April lalu.. trs yang namanya belum tercantum, siap2 degdeg-an di awal Mei 2016 akan diumumkan lanjutannya.. sering2 saja cek update pengumumannya di link tadi itu.

Kali ini saya akan menceritakan pengalaman saya tentang namanya Pedekate, yang artinya adalah pendekatan. Menurut saya, dalam suatu hubungan cinta, yang paling asyik dan mendebarkan itu adalah saat…………………………………………………………………… kita berusaha mendekati calon pacar. Khususnya buat saya yg kaum cowok nih.. saat saya pedekate, tiba2 jadi super rajiiinn… bangun pagi, baju selalu (diusahakan) disetrika rapi, bersih dan wangi, motor cling bersih, tampilan pokoknya nomer satu deh. Terus.. begitu udah jadian.. ya mulai deh keliatan belangnya.. kadang males mandi.. motor juga udah syukur masih bisa dikenali sebagai motor dan banyak aib lainnya. hhahaha.. Oh iya, jaman dulu khan jamannya SMS/telp, YM juga adanya cuma di warnet.. blm ada smartphone. jadi kalo udah SMS dan gk dibales2 ama doi..  rasanyaaaa itu udah kepikiran yg nggak-nggak. Jangan2 si dia sedang didekati cowok lain-lah.. jangan2 abis baca sms dr aku trs diketawain doang-lah.. dan aneka macam fantasi liar dikepalaku…jangan2… Ya sama halnya sih dg masa kekinian, banyak yang udah baper mikirin gini gitu begitu pesannya di-read doang gak dibales2. Trs begitu hape bunyi atau ada notif pesan dari si doi.. yang ngejawabnya cuma: Ok… atau.. asiik… gitu doang rasanya udah berbunga2 macam iklan pengharum ruangan di tipi2 gitulah… Daaan ada banyak cerita lainnya juga, sih..

Ya sama halnya sih dg masa kekinian, banyak yang udah baper mikirin gini gitu begitu pesannya di-read doang gak dibales2

Nah, mirip dengan Pedekate ke calon pacar.. Pedekate pas pengen dapetin beasiswa juga ada hal unik juga. Kita mempersiapkan segala sesuatunya dengan super baik… kita juga berusaha nanya ke mahasiswa yg udah berkuliah di Univ yg kita sasar. Hanya saja… terkadang karena merasa insecure alias khawatir yang berlebihan, ada juga calon mahasiswa yang nanya (misalnya) 10 pertanyaan yang sama persis ke 5 orang yang di kampus tsb.. ibarat kalo penelitian itu pake 5 kali ulangan kali ya…? Nah kalo ke-5 orang tersebut gak saling kenal sih gak akan jadi masalah.. Nah udah beberapa kali, sejak saya dateng di PSU ini.. ada saja calon mahasiswa yang berminat kuliah di PSU (dari Indonesia dan dari luar Indonesia), melakukan hal tersebut, dan kami (saya dan teman2) pun berdiskusi dan sepakat.. bahwa hal tsb adalah: very annoying. 

Kenapa annoying? karena kita yang disini, tugas utamanya khan belajar.. dan memang, kami pun mengalami namanya dehidrasi informasi ttg bagaimana kampus disini. Karena itulah, ada banyak diantara kami yang merelakan waktunya untuk menjelaskan sedetil2nya bagi sang calon mahasiswa. Cuma endingnya jd sakit hati sendiri ketika si calon tersebut justru nanya pertanyaan yang sama ke orang lain. Kesannya gak percaya gitu sama penjelasan dari kita..

ada banyak diantara kami yang merelakan waktunya untuk menjelaskan sedetil2nya bagi sang calon mahasiswa. Cuma endingnya jd sebel hati sendiri ketika si calon tersebut justru nanya pertanyaan yang sama ke orang lain. Kesannya gak percaya gitu sama penjelasan dari kita..

Lah mas ari ini kok sensi banget sih.. saya khan cuma pengen kepastian saja.. masak ndak boleh saya nanya ke orang lain? Jawaban saya: boleh dan sah sah saja. Tapi ada etika cara bertanyanya, begini contohnya antara Calon Mahasiswa (CM), saya (A) dan teman saya (B) yang endingnya annoying:

Skenario 1 –> annoying
CM: Mas A.. gmn sih caranya bikin research prop?
A: udah googling blm?
CM: eh blm..
A: ya udah googling aja sana.
—-
CM:udah googling nih mas, tapi banyak banget yg musti dibaca, trs gimana dunk?
A:………………………..

Skenario 2 –> annoying
CM: Mas A.. aku mo daftar ni.. musti siapin apa aja?
A: 12345…
CM: thanks.. Trs setelah dateng aku musti gmn?
A: 6789..
CM: thanks..
—-
CM:Halo mbak B, saya CM yg mo daftar PSU.. aku musti siapin apa aja nih?
B: 12345..
CM: oke mb.. trs kalo setelah dateng ak musti apa aja?
B: 6789..
CM: thanks…

(dan si CM ini nannya begitu juga ke teman A&B misal namanya C, D, E… nanya dg pertanyaan yang sama)

Pada suatu ketika, A,B,C,D,E ini ketemuan dan gak sengaja cerita.. eh kmrn ada CM lho mo daftar di PSU bla bla bla.. tp udh ak kasih tahu ttg 12345 dan 6789. dan hasilnya pada protes:

“Lhoo dia nanya hal yg sama ama aku…” yah tahu gitu mah gk aku ladeni.. ya kalo cm ada 1 org yg kayak gitu sih mendingan, lha misal kalo ada 5 orang CM dalam satu waktu melakukan pertanyaan annoying  kayak gitu.. musti gmn donk.. ? Capek waktu dan hati ini mah..

Oke.. bagi mas mb pak bu yang akan bertanya tentang apapun itu seputar beasiswa dan kehidupan perkuliahan di luar negeri, ini saran dari kami:
1. Googling semua informasi ttg kampus yang akan dituju. ada buanyak informasi yang musti dibaca dan dicerna dari web resmi kampus yang biasanya udah jelas sih, blog atau forum. Susah milihnya? ya begitulah .. gak ada yang gampang.. kalo gampang mah semua org bisa dengan mudah dapetin. Oh iya silahkan kirim email langsung ke staf/calon dosen fakultas yang mau dituju juga boleh.
2. Setelah googling dan punya basic info ttg beasiswa dan kehidupan perkuliahan.. silahkan kontak ke salah satu mahasiswa di kampus tersebut.. syukur2 dapet kontak orang yang sama fakultasnya dan pastikan udah punya list pertanyaannya, misalnya nanya ke mas X.. .
3. Begitu udah dapet informasinya dari mas X, kalau belum puas, silahkan saja nanya ke orang lain misal mas Y. Tapi begini cara yang kami sarankan:

Mas Y, saya sudah nanya ke Mas X tentang 1111, dan dikasih tahu sama beliau bahwa saya harus 22222.. kira2 dari info tersebut.. Mas Y ada tambahan saran lagi ndak mas untuk saya?

Nah, kalau sudah dapet info dari googling, browsing web kampus, nanya ampe 2 mahasiswa di sana.. artinya sudah cukup. Mas dan Mbak gak perlu nanya hal yang sama ke orang ke 3, 4 , 5 dst.. Selanjutnya ya silahkan daftar dan tunggu keberuntungan anda..

Selamat berburu beasiswa ya 🙂

arigetas

Mahasiswa master di Prince of Songkla University, Thailand. Seorang suami dan ayah dari seorang anak pintar, lucu dan usil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *