Keinginan yang Dicemooh

credit image: alieexpress.com

Masih tentang cerita motivasi, agar kita terhindar dari apa yang namanya penyesalan.

Pada suatu sore yang hangat di Hat Yai, ada teman yang bercerita santai tentang kegagalan di masa lalu yang disebabkan oleh hal yang (sebenarnya) sepele, yaitu cemooh alias ejekan. Saya tak ingin banyak dari kita terjerumus pada hal yang serupa.. jadi..

Begini cerita lengkapnya….

Pada suatu hari, tatkala anime Naruto baru sampai di Indonesia, tidak banyak orang yang tahu. Paling-paling ada sebagian remaja yang tahu adanya manga Naruto dan itu kalah populer banget dengan manga Dragon Ball yang jauh terlebih dahulu sudah populer dengan manga dan anime-nya. Nah, ada seorang remaja yang menyukai karakter kartun Naruto, sedang berjalan-jalan di suatu pusat belanja dengan pacarnya. Tetiba, di suatu sudut ada lemari kaca yang didalamnya ada action figure Naruto dan beberapa tokoh lain. Disitu harganya murah, Rp 13.500,00 saja. Memang sih, kualitasnya sangat seadanya, gak sebagus yg ada di ebay atau yg lain.

Yang terjadi kemudian adalah dia teriak kegirangan.. “Yeaayy ada miniatur nya Naruto ama Sasuke.. beli ah beli…”. Pacarnya yang berdiri disampingnya pun keheranan sambil berkomentar:

“Apaan sih, kayak anak kecil aja, kayak gitu aja mo dibeli”.

Dijawabnya: “Lho ini karakternya bagus, dia gak main-main dengan persahabatan. Juga, kisahnya lucu, keren tapi kadang menegangkan”. Jawaban itu pun akhirnya dijawab lagi: “Halah, udah gk usah beli, buat apa sih kayak gitu”. Akhirnya si cowok tadi mengalah, gak jadi beli miniatur Naruto tadi.

Sekitar setengah tahun setelah itu, Naruto benar-benar booming di Indonesia. Dan sebagaimana bisa ditebak, action figure alias miniatur tokoh-tokoh Naruto itu ada dimana-mana tapi dengan harga yang sudah bisa dibilang fantastis untuk ukuran mahasiswa kere alias pas-pasan. Yang bikin nyesek adalah, si cowok itu baru sadar.. bahwa ada banyak banget om-om yang sudah tidak muda (ya iyalah tong!), mereka mengkoleksi miniatur itu. Banyak yang berdagang miniatur itu antar sesama kolektor. dll dll dll.

Terus gimana akhirnya cerita si cewek dan cowok itu? Pada suatu ketika.. mereka tidak sengaja melewati etalase yang menjual miniatur tadi. Si cowok menengok ke etalase dan menemukan bahwa udah hampir sold out tuh miniaturnya. Yang tersisa disitu hanya bukanlah tokoh utama.. Dengan muka rada kecewa, si cowok mau lanjut jalan. Eeh si cewek malah ..entah iseng godain atau serius .. dia bilang: “Tuh katanya dulu mau beli miniatur.. kok malah dilewatin”. Si cowok udah mutung: “Apaan.. dulu pas sebelum booming aku mau beli kamu ejek.. sekarang harganya udah mahal, malah kamu godain juga”. Kalau menggunakan istilah kekinian.. yang dirasain si cowok itu adalah KZL. hahahahaha.

——-

Yang saya ceritakan itu hanyalah contoh sepele. Dalam kehidupan kita, sebenarnya cukup banyak yang kita batal lakukan karena satu hal itu. diejek atau dicemooh. Contoh dari saya sendiri, saya gak pernah belajar main gitar dari kecil hingga kuliah S1. Dulu, image saya tentang orang main gitar hanya ada dua, itupun bagai langit dan bumi.

Yang langit, band-band atau artis bisa main gitar itu terkenal. Keren.
Yang bumi, orang yang main gitar tapi nanggung itu cuma jadi orang nongkrong di pertigaan jalan, pengamen dan juga genjreng-genjreng gak jelas ketika mereka nongkrong rame-rame. Imagenya itu negatif.

Sampe akhirnya saya memulai kuliah, saat saya ngekos, ada temen yang bawa gitar dan gitar itu ada di ruang TV. Saya iseng megang gitar itu dan iseng genjreng. Trs iseng minta diajarin ama temen yg punya gitar. Kalau saya tidak salah ingat, saya diajari kunci G dan C, sampai-sampai jari saya terasa pedas dan sakit.

ada 4-5 kali saya latihan dan belum juga bisa leluasa pindah kunci G dan C, saya bolak-balik diejek sama temen kos yg lain. Akhirnya, saya menyerah. Sampai sekarang saya blank tentang genjreng gitar. Akhirnya, setelah belasan tahun kemudian, setelah saya ceritain kisah ini, ada salah satu temen di HatYai bilang ke saya:

“Wah ya gitu itu, mas.. kalau Mas Ari nyerah pas diejek karena latihan gitar. Ya udah selesai mas. Gak bakalan bisa”.  Andai mas dulu keras kepala dan terus latihan, bukan gk mungkin mas Ari udah bisa genjreng sekarang ini.

Ouw Ouw Ouw.. Bener juga kata temen saya itu. Hahahahaha. Lha terus gimana? Usia udah segini juga baru nyadar. Telat khan? Hahahaha. Ya sudah, karena sudah terlambat.. maka hanya ada dua pilihan bagiku:

  1. Nekat belajar banyak hal baru dengan konsekuensi akan kehabisan waktu yang sudah gak seberapa tersisa ini. Atau…..
  2. Selektif memilih belajar hal baru apa, yang memang benar-benar bisa kukembangkan.

Selain itu, harus ada satu hal utama yang wajib kulakukan, yaitu; TUTUP TELINGA dan TERUS MAJU.

Kenapa begitu?

Eh, apakah anda sudah sering baca kisah inspiratif dari orang-orang sukses? Ada banyak diantara mereka itu diejek, dicemooh bahkan dihina ketika mereka tahu si calon orang sukses itu melakukan sesuatu yang diluar “normal” ala standarnya mereka (si pencemooh).

Tenanglah, mereka akan terus mencemooh, menghina atau mengatakan kita itu orang yang kekanak-kanakan hingga saatnya: Kita mendapat UANG dari apa yang kita kerjakan. Mereka akan diam.

wekekekeke. Tapi ada syaratnya, kita musti setting goal harus berhasil. Kalau gagal, ya bakalan diomongin minimal; Dasar udah tua masih aja sok muda. wekekekke. Ya sebenernya gak apa-apa sih ada yang ngomong gitu. Syaratnya satu: ngomongnya langsung ke saya ya, mo japri boleh atau di publik ya ayo. Karena akan aku jawab:

Hayo Karepku tho? Terserah aku. Kamu itu bisanya cuma menjatuhkan, udah bantu-bantu biar aku sukses gk? Gak khan? Terus kenapa kamu nyinyir?

Woahahahahahaha.

Hat Yai
9 Maret 2017

arigetas

Mahasiswa master di Prince of Songkla University, Thailand. Seorang suami dan ayah dari seorang anak pintar, lucu dan usil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *