Tahapan Belajar Puasa Saya di Masa Anak-Anak

credit image: intandzikria.blogspot.com

Sebentar lagi kita akan memasuki bulan puasa 2017 atau ramadhan 1438 H. Entah kalau orang lain, tetapi saya biasanya memiliki suatu “misi khusus ” selama bulan ramadhan di setiap tahun, misalnya yaitu berpuasa dengan lebih baik. Ya waktu masih kecil ditarget oleh alm Bapak dan Ibu. Ketika sudah dewasa ya mentarget diri sendiri lah.

Saya ingat betul, saya mulai latihan berpuasa yg kata orang jawa bilang pasa manuk (puasanya burung) yaitu berbuka jam 10 pagi dan jam 2 siang itu sejak SD kelas 1, tetapi bolong-bolong. Eh, malah banyak bolongnya sih daripada pasa manuk tadi. Namanya juga anak-anak latihan berpuasa. hahaha. Kemudian SD kelas 3-5 SD saya pasa mbedug alias berpuasa dengan berbuka jam 12 siang hari. Kadang-kadang saya juga nakal… ketika berpuasa mbedug, jam 12 siang saya minum, dhuhur kemudian makan nasi. Tapi makan nasinya jam 13.. trs jam 14 kadang masih nyemil2 snack atau dulu jajanan pasar. Habis itu? ya tidur siang sampe jam 4/5 sore. Hahahaha.

Saya dulu pernah nakal beberapa kali, minum air dari keran waktu mandi sore, karena ya saking ngerasa hausnya. Ya dulu khan gak tahu, kalau air itu bisa jadi gak steril.

Eh tapi pas SD kelas 5, beberapa kali saya mencoba berpuasa penuh, tetapi belum berhasil karena KO juga dan akhirnya minum jam 15 sore.. eh ya tentu saja makan. misalnya bikin indomie rebus plus telor. Haduh itu nikmat sodara-sodara. Eh anak SD jaman dulu udah bikin mie? Ah ya, sejak kelas 4 SD saya sudah diperbolehkan tuk menggunakan kompor gas terutama tuk menggoreng telor atau bikin mie. Ya karena di keluarga kami sama sekali tidak pernah ada pembantu alias asisten rumah tangga (ART).

Hingga akhirnya SD kelas 6 saya sudah mulai berpuasa sehari penuh .. itu juga rasanya udah kayak mau pingsan dan dari 30 hari, sepertinya saya berpuasa penuh itu gak sampai separuhnya. Oh iya, mungkin saya terkesan lemah ya dibanding masa kecil pembaca blog ini… Bukan tanpa alasan, sekolah dasar (SD) saya SD Bromantakan 56 yang ada di kota solo, yang mengharuskan saya berpanas-panas naik bus sekolah dari PG Colomadu di Karanganyar. Pulangnya kadang saya naik bus PG lagi, kadang saya musti 2x naik bus kota selama 45 menitan plus sedikit jalan kaki.

Nah akhirnya ketika hampir lulus SD, saya di-khitan sehingga ketika kelas 1 SMP, saya dianggap sudah gede dan gak boleh lagi puasa mbedug alias puasa sehari penuh. Sekolah saya, SMP 1 Colomadu, berjarak 1,1 km saja dan saya berangkat pulang dan pergi naik sepeda meski kadang juga berjalan kaki. Tapi kalau bulan puasa, jelaslah saya memilih naik sepeda.. lebih cepat dan lebih menahan rasa haus. hahaha.

Itulah cerita belajar puasa di masa kecilku. Kalau kamu gimana belajar puasanya?

arigetas

Mahasiswa master di Prince of Songkla University, Thailand. Seorang suami dan ayah dari seorang anak pintar, lucu dan usil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *