Modus Ibu-Ibu Perumahan Menyerobot Antrian

Kisah tentang modus ibu-ibu ini merupakan kisah sahih yang sebenarnya sudah kusaksikan berulang-ulang. Bahkan, sejak aku berusia 5 tahunan. Jauh sebelum era jargon “the power of emak-emak naik matic”. Bagi anda yang tinggal di pedesaan hingga daerah pinggiran kota dan ada tempat jualan bubur berikut lauk-pauknya, anda pasti menjadi saksi hidup kisah ini. Hanya saja, belum tentu anda menyadari bahwa anda pernah jadi korbannya.

catatan: foto diambil dari bantentribun. Kalau saya motret sendiri, nanti diprotes emak2 perumahan saya.

A classic story related with The Power of Emak-Emak

Kaum hawa, khususnya Ibu-Ibu, memang memiliki standar sendiri – untuk hampir semua hal. Ya itu memang gak bisa disalahkan, karena mereka melakukannya demi keluarga inti mereka juga. Ya kan? Pada akhirnya, kalian kaum adam (baca: bapak-bapak dan mas-mas) yang antri, perlu keberanian (dan kenekatan) ekstra buat menghadapi emak-emak perumahan yang gak mau tertib ini.

Contoh paling gampang, misalnya apa yang saya hadapi sendiri.

Suatu pagi, saya membeli bubur beras untuk Arka (1 tahun). Tentu berikut lauk pauk untuk saya, istri dan Aria (8 tahun). Saya datang sekitar pukul 5:15 pagi. Kebetulan, ibu penjual belum lengkap jualannya. Sembari menanti, tentu ada ibu-ibu yang baru datang ke warung tersebut.

Saat ibu penjual kembali ke warung sambil membawa bubur beras, tiba-tiba ada ibu (yang datangnya setelah saya) berulah. Dia mencoba menyerobot antrian saya.

Oh iya. Ide tulisan kali ini muncul setelah saya me-reply cuitan mb Langit berikut ini:

Ada lebih 130 likes yang saya terima. Artinya, fenomena ibu-ibu nyerobot antrian itu banyak dialami orang-orang selain saya. Mengetahui hal tersebut saya justru ketawa kecil. Kenapa? Karena teringat banyak detil dari …

Modus ibu-ibu perumahan saat menyerobot antrian

Wahai ibu-ibu. Sejatinya, saya sebagai perwakilan (tidak resmi) bapak-bapak, mengetahui secara terperinci modus anda dalam menyerobot antrian. Hanya saja, anda tahu bahwa kami (bapak-bapak) sering gak tegaan. Gak tega menghardik anda yang menyerobot antrian.

#1 Modus Sayur Bambu

Anda tahu sayur bambu alias rebung khan? Itu memang lezat. Nah, di Jawa, bambu itu juga merupakan bahan pembuat anyaman dinding (gedek). Kemudian sering dibuat sebagai ungkapan “rai gedek” alias tidak tahu malu. Ibu-ibu penyerobot jenis ini saya sebut bermodus sayur bambu. Karena, tanpa tahu malu, beliau dengan cuek memutus omongan antara penjual dan pembeli yang sedang dilayani.

“Mbak, aku tolong dibungkuskan soto seporsi sama bubur putih ya”. Beliau pun sambil ngambil plastik dan mengambil tempe goreng di nampan. Tentu dengan cueknya.

Biasanya, Ibu-ibu pengguna jurus sayur bambu ini adalah orang yang cukup tua. Tetapi, beliau merasa kenal baik dengan si penjual. Beliau tahu bahwa si penjual tu posisinya lebih muda dibanding si ibu tadi. Sehingga, si penjual akan merasa segan kepadanya. Ya segan kalau tidak mendahulukan si Ibu modus sayur bambu tadi.

#2 Modus Korban Kesiangan

Modus ini paling sering digunakan. Tetap dengan asumsi si Ibu pembeli merasa dekat dengan penjual. Juga, beliau menang aura dibanding pembeli lain. Kalimat yang digunakan si Ibu modus korban kesiangan bisa bermacam-macam Hanya saja, pada dasarnya mirip-mirip. Nadanya seperti ngasih pengumuman ke semua pengantri dan rada teriak:

“Haduh ni tadi alarm hape pake acara gak bunyi, bikin gedubrakan aja. Mbak aku duluan ya, ini si A (nama anaknya) mo buru-buru sekolah. Aku cuma mo beli bubur tumpang 2 porsi, perkedel, tempe goreng 4 sama CapCay ya.”

Bahkan, ketika si penjual bilang: “Abis masnya ini ya”. Si ibu berani nawar: “Halah mas saya dulu ya, ini mo ngurusi anak soalnya”.

Eh mas-mas yang baca. Kok anda senyum-senyum? Pernah ya kena serobotan begini? Kesel ya sebenarnya? Tetapi anda merasa tak berdaya menolaknya bukan??? Hahaha. Tenang. Anda tidak sendiri kok. Yang senasib tu banyak.

#3 Modus Layanan Diri alias Swalayan.

Modus layanan diri ini seakan tidak menyerobot antrian. Tetapi, sebenarnya tidak kalah liciknya. Bagaimana modus ini bekerja? Si ibu yang datang terlambat biasanya mengucap salam ke penjual. Beliau pun langsung cerita hal ringan. “wah dingin ya mbak, semalam hujannya kok ya deras banget” adalah contohnya.

Nah, sambil ngobrol akrab begitu, si ibu modus layan diri ini langsung masuk ke dalam area penjual. Beliau ambil plastik buat bungkusin sayur sendiri, ngambil bubur ke piringnya sendiri dan lain sebagainya. Sekilas terasa tidak menyerobot. Tapi sesungguhnya cara ini super licik.

Saat kamu antri, kamu kan otomatis menghitung tempenya ada berapa kan? Oh buburnya sisa berapa porsi. Oh, bakwan sisa berapa biji. Nah, saat ada ibu modus layan diri ini. Siap-siap saja bakwan incaran hilang, bubur habis dan lain sebagainya.

Baca juga: Makanan Thailand yang paling enak itu apa saja sih?

Strategi untuk menghadapi modus ibu-ibu penyerobot antrian

Untuk menghadapi ibu-ibu penyerobot antrian, ada dua:

Strategi 1: Jadilah ibu-ibu. Percayalah, ibu-ibu penyerobot itu lebih segan untuk memulai serobotan kalau ke kaum hawa alias sesama ibu-ibu. Kenapa? Karena kalau sesama ibu-ibu bisa jadi pada berantem. Ya persis nyolotnya di contoh cuitan mbak Langit di atas. Berbeda kalau anda cowok, mas-mas atau bapak-bapak. Siap-siaplah jadi calon korban empuk ibu-ibu penyerobot.

Strategi 2: jadilah orang tegas dan cuek. Oke, cara ini memang perlu latihan. Saya pun baru nekat protes saat ada yang nyerobot sih belum lama. Saat itu, tempe goreng incaran saya diembat oleh ibu-ibu modus layanan diri. Saat datang, saya langsung nanya ke yang jual: Mbak, ini gorengannya bisa diambil dulu atau ngantri? Nah abis itu boleh lah kita ikuti cara mainnya.

Saya pernah kok dengan cuek bilang ke yang jual rada teriak. “Lho Bu, saya kan antri duluan, kok malah Ibu ini duluan?” protes saya.

Nah abis itu respon kita lanjutkan tergantung dari jawaban si penjual. Pas itu ibu penjualnya rada gak enak wajahnya. Beliau terus jawab: “Ibunya saya duluin ya mas, satu aja, ibu ini saja”.

Kemudian saya sih cuek bilang: “Ya udah. Tapi besok pagi saya datang belakangan saya boleh nyerobot juga ya Bu”. Tahu gak, gimana respon si ibu penjual? Beliau senyum nyengir doang dong.

Oke, ini akhir tulisan. Kalau anda, kira-kira pernah nemuin ibu-ibu modus nyerobot yang apa? Atau ada modus lain yang saya belum tulis? Feel free untuk menulis di kolom komentar ya!

arigetas

Mahasiswa master di Prince of Songkla University, Thailand. Seorang suami dan ayah dari dua orang anak laki-laki pintar, lucu dan usil.

68 Comments

  1. Haduh saya agak sensi baca ini, soalnya disebut ibu-ibu perumahan hahahaha
    Saya juga ibu-ibu perumahan, tapi gak suka nyerobot antrian kok
    Kalau pas yang dagang lagi rame banget, daripada antri/nyerobot saya memilih belanja di tempat lain saja. Misaknya niat mau nasi uduk trus pindah ke tukang bubur ayam yang kebetulan lebih sepi
    Selain cepat dilayani, kita juga berbagi rejeki sama penjual lainnya

    Nah kalau urusan diserobot antrian, saya pernah dong di alfamart
    Pas ditegur orangnya lebih nyolot. Untung kasirnya tegas, begitu giliran dia, ditolak sama kasir, “Maaf bu, tadi yang antri duluan ibu itu,” katanya sambil nunjuk saya. Dia manyuuun hahaha

    • Lho kan istri saya juga ibu-ibu perumahan kan mbak πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

      hihihi. Wah termasuk sabar juga, rela pindah menu pagi hari karena antri πŸ™‚

  2. bener banget mas, walau saya jarang liat ibu ibu nyerobot dagangan secara langsung, tapi saya pernah menyaksikan ibu ibu antri di warung tiba tiba langsung nyerobot ke sisi samping saya, ya mau ga mau saya mundur daripada debat

  3. Waktu di Jakarta mah sering diserobot waktu antri nasi uduk. Dan pake alesan klasik buat anaknya mau sekolah. Dan orangnya itu-itu aja. Sampe hafal wkwk. πŸ˜‚ . Dan ujung ceritanya juga selalu sama, pasrah dan ngalah.

    • Ahahaha. Itulah kadang sebelnya sampe ubun2 kalo udah pake alesan: “Sy duluan ya, buru2 buat anak mo brkt sekolah”. Ahahaha

  4. Suka nih ngalamin hal begini. Kadang si Ibu malah sewot kalau aku bilang “Budaya Antri”. Tapi kadang aku suka kasih Ibu-ibu buat duluan. Tergantung kondisi kalau aku lagi nggak buru2. Masih PR banget ya mas masalah budaya antri ini.

  5. sering juga dapet perlakuan diserobot sama ibu ibu, awalnya ga terima sempat mau bilang sama yang empunya lapak. tapi kembali lagi kalo kita secara langsung berteriak ya ga enak juga sama yang lainnya.

    karena seringnya sekarang jadi terbiasa. strategi ku menghadapi perlakuan seperti itu tidak harus berteriak, cukup tunjukkan kepenjual dengan bahasa yang ramah “Maaf saya tidak jadi beli karena waktunya tidak cukup untuk menunggu lagi, dan saya harus berangkat kerja. mungkin lain waktu saya kesini untuk beli”. nah semenjak saya lakukan seperti itu, efeknya ada. setiap saya kewarung itu selalu disambut dengan senyum dan menyapa dengan ramah. dan adegan srobot me nyerobot pun terhindarkan.

    • adudududuudu.. sabar banget Akang.

      Btw metodenya Akang gk akan berhasil kalau di kasus saya.. Kenapa? Kalau saya batal beli.. di rumah bakalan kena amuk istri: “Lho Yah, mana lauknya?”

  6. The power of emak-emak udah menjadi bagian kehidupan yang tak terpisahkan, mau belaga cuek ya gimana ya ga enak juga, belum lagi kalo udah ngomong rasanya udahlah biarin aja si emak duluan.

  7. Modus sayur bambu, kok nemuuuu ae istilah e iku lho. Hahaha.
    Mungkin basa aluse rai gedek iki ya. Blaen ancen mas lek wes ketemu ibu-ibu nggae daster ndek tukang bubur.

  8. Ibu ibu selalu menggunakan power of emak-emak ya mas..contoh sein kiri belok kanan, esuk dele sore tempe, haha begitulah ibu-ibu…mungkin karena mereka punya bakat multi tasking dan sangat perasa..saya juga sering di serobot ibu2 walaupun kesel sy anggap itu “syetan” yg sedang menguji kesabaran saya..haha

  9. Wwkwkwk waduh ku terpingkal pingkal baca ini..

    Emak2 emang mental nya kuat yaa wkwkwkw

    Ibuku juga emak2 tapi kok nggak begini ya. Justru malah ngalahan. Sering diserobot orang kadang aku smpe gemes ibuku diem aja e klp di serobot org pas beli apa apa.hmmm anaknya yg gemes. Wkwk

    • Wah kalau ada emak2 lain yg ngebelain sih beda cerita Bang. hahaha. Sering2nya mereka cuma diem aja sih, ini kalau di org jual lauk pagi hari lho ya.

  10. Wah, saya sering banget dimodusin oleh ibu-ibu kayak gitu zaman masih lajang sampai sekarang. Tak cuma belanja makanan saja, belanja di warung yang selalu penuh pembeli pagi juga sering saya alami. Terpaksa ngalah. Mana modusnya ngajak ngobrol. Kalau ada yang modus melayani diri sendiri juga pernah, ngeselin pada yang gitu karena main potong jalur.
    Pernah protes? Pernah karena kesal nunggu lama rasanya, ha ha.
    Sekarang, sih, saya jadi sadar setelah baca tulisan ini, agar menghindari tempat para pemodus beraksi. Cari tempat dan jam yang sepi saja jika memungkinkan.

    • Bener. Daripada berjibaku, saya memilih berangkat lebih pagi. Males aja seharian jd sebel gara2 ulah penyerobot gini. Meski kita tegas dan akhirnya :menang” pun tetep aja jengkel di dalam hati ye kan? Hahahaha.

  11. Sungguh terlaluh emang ibuk-ibuk yang selalu merasa dekat dengan penjual, selaluuu aja ngelakuin semua yang disebut di atas tuh..huhu. Kesal banget.
    Kalo usianya udah sepuh saya enggak berani protes, tapi kalo masih teteh-teteh yaa sekitar 5 atau 6 taunan lebih tua dari saya mh masih berani saya protes, enak aja main serobot.

    • Wow mas Surya T.O.P deh.. hahahha… aku pernah bales nyinyir dikit seperti yg aku tulis. Hasilnya ya si ibu itu auto ngeluarin lirikan tajam banget. Hahahaha.

  12. Hihi, saya udah komen juga soal ini di Twitternya Mas Ari. Hadeuhh kaum saya ini kok ya maluΒ²in yaa….ktnya pembawa perubahan peradaban dg menjadi pendidik utama anakΒ²nya. Kok gak jd teladan yg baik dg belajar sabar mengantre.

    • Sbenarnya bukan mo ttg gender sih mbak. Etapi ya gimana, fakta di lapangan yang saya alami sejak kecil tu begitu. Hahahha.

  13. Gak ada yg lebih serem dari emak2 nyerobot tempat duduk di kereta Jabo ya mas. Gerbong khusus wanita itu justru gerbong neraka buat aku. Jadi aku sebisa mungkin menghindarinya. Hahaha. Aku kalo urusan debat sama emak2 pas ngantre super galak. Kecuali yg nyerobot nenek2, baru aku ikhlas.

    • Maaf , Mas Ari, tulisan ini perlu saya koreksi. Yang suka nyerobot bukan cuma ibu2 tapi kebanyakan perempuan ahahahah

      Saya pernah dapat kasus penyerobotan yg super licik di supermarket. Keranjang belanja sepasang kekasih ditendang dan berhenti persis di depan tempat saya mengantre. Lalu dengan cuek saya tendang balik tapi menjauh dari tempat mereka sambil berujar “Malu dong sama bebek yg masih antre sebelum masuk empang.” Wkwkwkw

  14. Hahaha, saya kalo udah soal ibu-ibu mah, mundur alon-alon mergo sadar aku sopo..
    Tapi ini nice tips sih, patut dicoba, hehe

  15. Swear ewer ewer, meskipun saya emak2, anaknya 5 pula, saya gak pernah nyerobot antrian mas. Haha
    saya adalah tipe emak pasang mata berbinar binar di pojokan sambil liatin ibu penjual. Biasanya ibu penjual jadi tau diri bahwa saya gak layak dicurangi, wkwkwkw

    • Hahahaha. Iyaaa… Ibu2 yg aura n pasang muka tegas jelas bikin penjual gak mau ambil resiko dg ngelayani penyerobot 😊

  16. Ngakak akutu baca artikel ini, jeritan hati para bapak-bapak ya? Kalo saya, paling sebel sama emak-emak yang ngajarin anaknya nyerobot antrian kalo lagi main di playground. Ya ampoon, nyerobot aja udah ngeselin, ini pake ngajarin anaknya coba kan bikin esmosi

  17. Wah iya bener nie pernah kejadian banget sama aku antri panjang tiba2 dia udah si depanku padahal kan tadi dia baru datang aku cuma main liat2 an deh sama temenku ga berani juga negor ibu2 nanti ngomolnya kaya mata kuliah 2 jam wkwkwk …makasih kak tips dan strategi untuk menghadapi ibu-ibu

  18. Belum pernah ngalamin tuh kejadian begini. Rasanya pasti kesel banget tuh. Dikiranya rang-orang nggak ada kegiatan, bisa diserobot begitu

    • WAAAAH HIDUP ANDA TERLALU DI ZONA NYAMAN KAK…

      eh becanda sih. Tapi sangat jarang lho ada yang gk pernah kena serobotan beginian. hahaha.

  19. Oh.. Saya pernah… izin yang mau saya duluin antriannya. Bapak-bapak ini. Dia beli 10 bungkus nasi liwet, dan saya cuma beli 1. Saya bilang, pak kalau saya nyela antrian 1 bungkus boleh? Kata si bapak nggak boleh, karena lagi buru-buru.. haha ya udah, buibuu yang ngalah

    • Hmm, ini buan nyerobot namanya mb Sita. Kalau sopan begini sih saya gak bakalan jengkel. Yang bikin jengkel tu ibu2 penyerobot yang main slonong aja itu lho. hahaha.

  20. HAHAHa, saya bukan bagian dari “ibu-ibu” itu ya mas. Saya aja sering diserobot sama “ibu-ibu” yang dimaksud di atas.Mohon bersabarya mas

  21. Waduh, kalau saya malah diserobot sama Bapak-Bapak. Sampai dua kali. Mungkin tampang saya tipe-tipe mengalah?

  22. Yang paling bikin aku gregetan itu pas ada mobil berhenti karena lagi berpapasan dengan pengendara lain, eh datang ibu2 nyelonong aja. Atau pas lagi ada kereta lewat dan portal mau ditutup. Entah apa yang merasukinya?

  23. Gak cuma sekali aku ngalamin kayak gini, padahal udah lihat aku gendong anak di depan sama nuntun bocah satu terus tiba-tiba nembung duluan dan kayak gitu juga dilayani sama penjual buburnya..hadeeh..

  24. Ha ha, alasan emak-emak memang seputar itu ya mas. Bikin gemes, sebel tapi pas ditegasin malah balik nyolot. Mari aku coba tipsnya.

  25. Bilangin sama ibu ibu yang nyerobot,
    “belanda masih jauh buk!
    Gak usah buru buru lah
    antre yang bener ya…
    Penjualnya sedia nomor antrian sih mungkin om solusinya

    • Halo mas Alif. Hahahaha. Solusi yang ideal tapi sering nyolotnya yang nyerobot drpd yang antri beneran.
      Btw, mas Alif pernah jd korbannya belum?

  26. hahaha biasa kalo aku diginiin, keep silent but action.. langsung aja berdiri di depannya lagi, siapa suruh nyerobot. Hahaha. maaf ya Ibu-Ibu :p

    • Hahahhaha. Saya tebak, anda pasti kaum hawa, kan? Kalau iya, mode langsung berdiri di depannya lagi tu bisa diterapkan. Karena hal tsb sulit diterapkan kalau korbannya kaum adam.

      Thanks sudah mampir dan berkomenta πŸ™‚

  27. Jangankan bapak2, sy yg notabene juga emak2 sering diserobot emak2 yg lain πŸ˜”. Alasan2 di atas memang sering juga sy temui dan paling sering yg melakukan itu emak2 yg tdk bekerja.

  28. Semoga yg sabar selalu dimudahkan. Suatu saat smpyn bakalan paham jika terbiasa menyerobot itu akan ada balasan instant. Apalagi jika itu terjadi saat anda berada ditanah suci.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *