Alasan Tidak Membeli Mobil itu Nggak Selalu Karena Miskin

Apa sih alasan tidak membeli mobil bagi orang-orang kalau bukan karena tidak mampu alias miskin? Oh coba simak pengalaman di keluarga kecil kami. Ada beberapa alasan yang membuat kami merasa belum memerlukan membeli mobil lagi setelah mobil lama dijual beberapa tahun yang lalu.

Alasan tidak membeli mobil itu apa saja?

1. Jarang bepergian

Aku membicarakan kondisi di rumah saja ya. Aku dan istri mempunyai 2 anak, Aria kelas 2 SD usia 8.5 tahun dan Arka usia 1,5 tahun. Sejujurnya, kami dalam sebulan sekali paling memerlukan mobil saat belanja bulanan.

Saat tersebut, kami memerlukan bagasi untuk menampung paling tidak 2 tas plastik ekstra besar belanjaan. Saat itu, kami memerlukan 1 kali GoCar atau Grab Car. Perjalanan selebihnya, kami masih bisa boncengan dan kami bukan tipe yang sering jajan di luar rumah.

Terkadang kami memang menikmati makan malam bersama di suatu restoran atau warung di kota Salatiga. Dari rumah kami, berjarak 4 km saja dan ongkos ojek mobil online sangat terjangkau dan mudah banget didapat.

Dahulu, saya pernah punya mobil karena saat itu kandungan istri agak rapuh dan saya harus seminggu sekali pulang ke Klaten. Dengan mobilitas begitu, memang perlu kami punya mobil.

Hingga akhirnya 2012 alm Bapak meninggal, sehingga Ibu dirawat berganti-gantian di rumah kakak dan kami hingga akhirnya beliau meninggal tahun 2019. Saat itu mulailah kami jarang wira wiri. Itu pun kami menggunakan mobilnya kakak yang saya setir sendiri. Mobil esteem saya? Jarang kepakai juga.

Jarang dipakai, maka mobil pun tetap memakan biaya perawatan termasuk rutin mencuci rutin dipakai meski hanya jarak dekat dan lain sebagainya. Hingga akhirnya kami putuskan menjual si esteem sebelum makin jatuh harganya.

tidak ingin repot merawat mobil adalah menjadi alasan tidak membeli mobil bagi saya
Mobil esteem yang aku beli tahun 2011 dan kujual tahun 2016

2. Transportasi publik sudah bagus

Lanjutan dari poin #1, transportasi publik di perumahan kami menuju kota itu sudah baik. Angkot cukup banyak dan tidak ugal-ugalan. Ojek online bisa mudah dipesan bahkan sejak jam 5 pagi.

Jarak dari rumah ke kantor saya 3 km sehingga naik motor sudah sangat nyaman. Jarak rumah ke kota tempat kami nguplek semua urusan administratif hingga belanja juga cuma 4 km. Kalau misalnya saya atau istri mengurus sesuatu, lebih enak naik motor karena jalanan lurus, terang lampu kalau malam dan tanpa ada saingan bus atau truk besar.

Kalaupun pergi ramai-ramai sekeluarga, mudah dan murah naik ojek online. Apalagi karena kami berempat sehingga kalau pesan mobil bisa yang kecil (berlima dengan driver).

3. Alasan tidak membeli mobil terpenting bagi saya adalah perihal biaya perawatan mobil

Setiap kali libur sekolah setiap semester, untuk perjalanan liburan Salatiga ke rumah simbah di Klaten, kami menggunakan ojek mobil. Biaya 2 x 230 ribu rupiah alias 460 ribu rupiah. Bayangkan kalau PP menggunakan mobil sendiri, kami akan menghabiskan 150rb untuk bahan bakar, belum lagi untuk perawatan mobil.

Perawatan mobil mau digunakan atau tidak, perlu dikeluarkan. Rutin mencuci mobil dan berkala mencucikan di tempat cuci mobil. Memakaikan wax alias lilin. Merawat mesin hingga kompresor AC. Bahkan ganti oli dan servis yang musti rutin tentu menjadikan pertimbangan utama. Apalagi kalau mobil jarang terpakai.

Kebetulan, keluarga kecil kami bukan tipe yang sering jalan-jalan ke objek wisata. Kami paling pol saat liburan ya liburan yang dekat-dekat saja. Kalaupun pergi ya bersama-sama pakai mobil kakak atau adek. Hemat tho? AHahahha.

Penutup

Inti tulisan ini adalah, saya pernah punya mobil karena memang dituntut punya untuk mendukung mobilitas kami. Saat kami sudah jarang bepergian luar kota, kami merasa lebih hemat saat hanya menggunakan ojek online saja.

Selama transportasi publik kualitasnya bagus dan harga murah, maka kami merasa lebih worry less saat bepergian.

About arigetas 162 Articles
Family man. Ayah dua orang putra yang suka iseng, absurd, guyon receh serta hobi main badminton. Terkadang bisa serius.

50 Comments

  1. Sepakat dengan isi tulisannya, Mas. Kadang kita enak saja memberikan penilaian tanpa tahu apa alasan dibalik sikap/perbuatan orang lain. Tidak membeli mobil karena miskin? Kakek tetangga depan rumah saya tiap Idul Adha setidaknya menjual 5 ekor kambing, per ekor setidaknya laku Rp 3 juta. Dan kambingnya tidak cuma laku saat Idul Adha, karena selalu ada kebutuhan untuk aqiqah, pesta, dll. Seperti beberapa hari lalu, dari cerita menantunya yang membantu saya mengurug pondasi rumah, si kakek baru saja menjual 2 ekor kambing. Setidaknya ia mengantungi Rp 6 juta hari itu.

    Tapi ke mana-mana ia naik sepeda, pakaian seadanya, makan di rumah saja. Santai saja orangnya kok.

    • Iya mas, seringkali kita mengukur baju orang pake badan kita sih… Intinya, seminim mungkin lah komen ttg orang lain terutama yg gak deket, karena kemungkinan buat keliru dalam menyimpulkan akan gede banget.

  2. Iya sekarang mah mamang gocar sama grab car banyak. Beli moobil belum tentang biaya perawatannya sama pajaknya. Kecuali memang kalo sering bepergian jauh ke suatu daerah yang mana daerah yang dituju belum ada transfortasi umum yang memadai.

  3. betul mas, kendaraan umum udah sangat nyaman. apalagi nyetir di Jakarta yang keluar rumah juga udah macet huft!
    waktu awal punya mobil sendiri juga kaget ternyata biaya perawatannya mahal, ditambah biaya asuransi, dll tapi balik lagi sih selama memang kebutuhannya tinggi untuk punya mobil ya harus terima konsekuensinya. 😀

    • Iya mb, kalau memang mobilitas tinggi, banyak stop n go, pakai kendaraan pribadi lebih untung. Tetapi saat jarang pergi2 atau kalau pergi gk brenti2 d banyak t4, pakai umum lebih pas.

  4. jangan lupa biaya kursus nyetir, biaya pembuatan sim, risiko kena tilang dan baret atau mobil penyok, juga bagian dari alasan buat enggak beli mobil heheheh

  5. Musim hujan gini, keinginan buat beli mobil muncul lagi. Ya biar anak gak kehujanan kalo berangkat sekolah. Kalo ada perlu apa2 pun gak mesti pake jas hujan yang ribet. Tapi ya emang karena gak punya duit jadi belum beli mobil, mas hiihih.

    Kami suka bepergian, tapi selama itu ya motor vario masih cukup sih. Transportasi publik di kota kecil kami buruk. Dan emang karena gak punya duit ya mikirin biaya perawatan juga berat banget.

    • Iya mba. Ini perspektif saya yang dulu punya mobil karena memang perlu, kemudian ngerasa nggak perlu2 amat mobil dan ternyata berasa boros buat perawatan. hahahha.

  6. Kalo mau beli mobil itu, selain harus dipikirkan cicilannya juga biaya perawatannya yang ADA AJA. Ya cuci mobil lah, ya servis rutin, ya ganti oli, ya ganti ban dan buanyaaaaak. So, no worries mas ga usah gengsi juga kalo ga punya mobil yang penting bahagia hehe.

  7. Apapun alasannya,setiap orang punya pilihan masing – masing.
    Dan memang benar,nggak beli mobil bukan berarti nggak mampu buay belinya.
    Apalagi jika jarak alat transportasi umum didaerah tempat tinggal sudah baik dan cepat dijangkau.
    Jadi bisa berhemat dan mengurangi kemacetan

    • Betul mbak… Ada alasannya masing2. Hanya saja sy sharing semoga bisa merubah pikiran pembaca yg sbenere blm terlalu perlu mobil dan ekonomi msh pas-pasa tetapi nekat kredit mobil…

  8. Dulu waktu belum punya anak, kami merasa belum butuh mobil. Asyik aja kemana-mana berdua naik motor
    Lalu saya hamil, kandungannya lemah sekali, jaman itu kendaraan online belum ada. Selama hamil bolak balik opname karena kelelahan dan berkali-kali ditegur dokter untuk mengurangi naik motor 😭
    Syukurlah anak lahir sehat dan selamat, sekarang udah hampir 10 tahun

    Akhirnya kami dulu memutuskan membeli mobil karena butuh, saat orang tua datang berkunjung, lalu ingin ajak jalan, sementara kami juga udah bertiga. Harus mobil khan pakainya. Ya udah, keterusan deh sampai sekarang

    Kalau dulu transportasi online semudah sekarang, rasanya kami juga gak bakal beli mobil deh

    • Yoi mbak. Beli mobil memang musti sesuai kebutuhan… Btw kisahnya rada mirip dg kami mbak. Dulu istri saya Juga kandungannya rada ada sesuatu, shg musti pakai mobil kemana2… Alhamdulillah bisa lahir sehat anaknya, hampir 9 tahun.

  9. setuju mas.. kalau memang tidak benar-benar butuh, sebaiknya nggak usah beli mobil.. apalagi bagi yang rumahnya kecil, masuk gang sempit dan hal teknis lainnya.. dan juga sekarang cukup mudah bila kita butuh mobil, banyak tersedia persewaan mobil yang harga sewanya kian bersaing… 🙂

  10. Saya sendiri tidak suka naik mobil/bis, karena tidak suka baunya. Suka bikin mual. Tapi ada semacan pikiran yang mengharuskan saya beli mobil. Prestis. Karena saya orang kampung, sering dianggap bahwa orang yang punya mobil itu keren. Saya jadi kayak kebawa gitu dengan pola pikir itu. Hmmm rasanya saya perlu mempertimbangkannya lagi. Harus lihat kebermanfaatannya. Bukan gengsi.

    • Iya mbak. Kalau uang ada dan cukup sih beli mobil trs jarang dipakai, masih OK.
      Yang repot, beli mobilnya nyicil, jarang dipake dan mau gak mau ongkos perawatan terus ada. Ini bikin parasit anggaran rumah tangga beneran, apalagi kalau hanya atas nama gengsi biar dilihat punya mobil.

      Di negara yang makin maju transportasi umumnya, malah makin sedikit masyarakat ekonomi menengahnya yang punya mobil, bukan?

  11. Di Bandung sini, bukan soal perawatan saja yang perlu dipertimbangkan, susah parkir dan macet, jadi males nyupirnya. Angkot engga enak di Bandung, sering ngetem, jadi lama perjalanan. Belum lagi, beberapa kali ganti. Sejak Jan 2020, taxol kok mahal banget. Harga akhir tahun engga turun-turun. Paling naik gojek, tapi kehujanan. Huf… Ya pakai mobil lagi deh wira-wirinya…

    • Wahahhaa mb Hani .. bener bgt sih .bisa masuk generasi galauers kalo d Bandung… gara2 macetnya ampun2an. Sy agak lama sering tugas ke sana sih, jadi dikit2 tahu rasanya kemacetan Bandung 😁

  12. Saya belum punya mobil mas, alasan nya umum sih, kalo jarak dekat bisa pakai motor tapi kalo jauh sewa mobil aja. Jadi belum ada alasan buat mengeluarkan uang lebih buat beli dan ngerawat mobil. Hehe…

  13. Ternyata mas Ari orang Klaten juga ya, sama dengan saya.
    Kalau saya ada mobil, pickup. Dulu beli itu karena memang niatnya buat usaha. Sekarang mobilnya dipakai angkut-angkut pupuk dan hasil sawah. Kalau pengen bepergian sekeluarga, pilih sewa mobil.

    • Wah alhamdulillah ketemu dg orang Klaten juga. hahaha. Saya lahir di Karanganom, mbak. Kalau istri saya di Trucuk.
      Sejujurnya saya kapan dulu itu pengen punya pick up, trs buat ngojek angkut2 gitu kalau weekend. Khan lumayan penyewanya banyak kalau di daerah Salatiga atau Klaten gitu. Terutama buat angkut2 hasil pertanian.

  14. membeli artinya harus siap merawat. kalo mikir biaya perawatan, yg bikin keringet dingin. ahahaha, lagian sekarang udah banyak taxi online, dijemput dan diantar, tanpa perlu perawatan 🙂

  15. Awal menikah, alhamdulillah suami memang sudah punya mobil. Begitu terniat ingin beli rumah, kami jual mobil tersebut. Lama kami tidak punya mobil sampai Mae berumur 3 tahun. Alasannya ya seperti yg Mas Ari tuliskan di poin ketiga, transportasi publik sudah bagus. Kami kemana-mana sewa atau naik grab. Di Bali sewa mobil 1 hari itu kalo nyetir sendiri kisarannya mulai dari 150-300 ribu. Gila bener kan murahnya. Hahaha. Sekarang setelah punya anak kembar, dan alhamdulillah ada sedikit rezeki, kami baru memutuskan beli mobil lagi. Itu pun pertimbangannya karena kami sudah berlima, jadi kalo naik grab/gocar sudah pasti ditolak, kecuali emang order yg L (untuk family). Hihihi.

  16. Bener mas arie, kalau transportasi massal sudah bagus.. ngapain juga punya kendaraan pribadi, kecuali yang memang mobilitasnya tinggi dan memerlukan keyamanan didalamnya (lain cerita ya). Memang sich tidak dapat dipungkiri kendaraan yg dimiliki, semakin bertambah usianya semakin membutuhkan perawatan berbiaya yang tidak sedikit.

  17. Benar sekali. Kalau memiliki kendaraan harus pikir biaya yang pasti akan dikeluarkan. Apalagi jarang digunakan. Kalau ada kendaraan umum yang mudah dijangkau lebih baik tidak usah beli mobil pribadi. Biayanya banyak sekali, mulai perawatan mesin, body, dll. Lalu untuk pajaknya. Belum resiko ditabrak orang terus ditinggalin begitu saja, padahal mobil baru aja keluar bengkel repair. Sakit hati banget akutu #ehmalahcurhat

  18. Setuju, memang ga selalu bukan sebab ga punya duit kok ga punya mobil. Kecuali aku, emang belon ada duitnya, wkwkw. Kalau di daerah sih yang moda transportasi publiknya belum merata dan bagus, kadang emang kayak butuh mobil. Apalagi taksi online belum sebanyak di kota. Pokoknya hepi aja deh, yang ga punya jangan galau, yang punya ga usah ngerasa sok. Woles aja sebab banyak alasan org pilih ga punya mobil.

  19. Papaku tipe orang yg kyk gini, gak mah membeli mobil. Kalau dibilang, uang ada lah untuk beli. Menurutku itu nyusahin banget gak punya mobil (waktu itu) gara2 idealisme papa kyk gitu.

    Karena kami jadi jarang berkunjung ke rumah saudara atau nenek karena transportasi yg waktu itu tdk fleksibel. Anggota keluarga banyak, akan lebih bagus jika beli mobil agar semua anggota keluarga bisa dibawa.

    Kalau sekarang sih gak punya mobil ga masalah, terlebih lagi masalah lahan parkir yg makin sedikit, transportasi banyak pilihan, hemat biaya pajak mobil, dll

    • Iyak bener mas. Transportasi publik udah OK. Terutama angkot yg aman dan ojek online yang mudah didapat dan murah memang sesuatu banget.
      Thanks udah mampir 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*