Diet Menurunkan Berat Badan Aman ala arigetas.com

pengaturan pola makan alias diet merupakan langkah penting dalam menurunkan berat badan

Ada banyak sekali metode diet dan dari sejak lama, orang mencoba mempraktekan segala metode diet tadi, demi menurunkan berat badan. Tetapi, banyak yang akhirnya menyerah dan berhenti. Sebagai orang yang pernah mempunyai berat badan hingga 72 kg, pun juga pernah mencoba dan akhirnya menemukan pola diet yang pas bagi saya,

Diet menurunkan berat badan adalah

Perlu dicatat, saya bukan ahli gizi atau berasal dari latar belakang kesehatan. Dari banyak rujukan, diet adalah jumlah makanan yang dimasukkan ke tubuh dengan tujuan untuk menurunkan, menaikkan hingga mengharuskan atau justru melarang jenis makanan tertentu.

Misalnya, diet rendah kalori artinya memakan segala sesuatu yang berkalori rendah. Diet rendah gula artinya memakan sesuatu yang minim kandungan gula (misal memakan kentang daripada nasi). Atau juga diet tinggi protein misalnya harus makan putih telur 10 butir per hari.

Saya pun setelah operasi pemotongan usus halus, dokter memang meminta saya diet 10 butir putih telur per hari demi mempercepat sembuhnya luka operasi selama 4 minggu. Dan itu sangat membosankan dan bikin hoek hoek lhoh!

Baca juga: cara ampuh menghilangkan ngorok

Dinamika Berat Badan Saya

Pada jaman kuliah, pola makan saya masih terkendali dan berat badan berkisar 50-an kg. Oh iya, tinggi badan saya 168 cm, sehingga menurut hitungan BMI (Body Mass Index), saya termasuk kurang. Kemudian, setelah saya bekerja 2 tahun, berat badan beranjak naik dan mencapai puncaknya yaitu 72 kg (BMI: awal obesitas I). Oh iya, semua berat badan itu dicapai saat saya bisa dibilang sama sekali tidak berolah raga.

Saat berat badan saya 72 kg, sungguh badan ni terasa berat mau ngapain saja. Jalan rada jauh pun sudah terasa capek dan ya, saya mudah ngantuk dan selalu lapar. Haduh.

Arigetas, 2014

Kemudian, saya terbersit pikiran untuk diet menurunkan berat badan. Aneka diet yang sudah saya lakukan sendiri antara lain adalah:

1. Diet menurunkan berat badan dengan mengurangi makan banyak-banyak

Tanpa berolahraga, saya mengurangi asupan makan saya, menjadi 1/3 porsi saja dan tidak ngemil sama sekali secara berangsur. Di awal 5 hari, saya makan 1/2 porsi 3x sehari, hingga akhirnya saya mengurangi hingga 1/3 porsi.

Hasilnya? Setelah 2 bulan, berat badan saya memang berkurang menjadi 63 kg (BMI: sehat hampir berlebih). Tetapi, badan saya terasa lemas dan tidak bersemangat macam kekurangan energi. Saya berhenti melakukan diet jenis ini.

2. Diet menurunkan berat badan dengan mengurangi karbohidrat saja

Setelah menjalani pola diet pada poin #1 di atas dan merasa gagal (karena berat badan turun tapi lemas dan tidak produktif), saya pun kembali ke pola makan biasa. Tentu saja, akibatnya berat saya pun kembali ke kisaran 70 kg ++.

Kemudian, kebetulan saya ditugaskan belajar di Thailand. Di sana, saya menjalani pola hidup yang benar-benar teratur yaitu makan 3x dengan nasi porsi standar (karena beli di kantin kampus yang murah) dan minim ngemil. Di Thailand lah saya menemukan kembali semangat main badminton.

Untuk lauk (daging dan sayur) saya makan porsi normal. Untuk nasi, saya mengurangi minimal separo saat bukan hari bermain badminton. Nasi porsi standar tetap kukonsumsi saat hari bermain badminton.

Hasilnya, berat badan berkurang ke 67-69 tetapi lingkar perut berkurang banyak! Energi selalu terasa ada, tidak mudah mengantuk dan … SEHAT tanpa masuk angin atau pusing saat di Thailand menjalani diet ini.

Akhirnya, saya merasa bahwa diet yang paling pas buat saya ya kombinasi antara mengurangi nasi (karbohidrat, termasuk roti dll), lauk daging dan sayur buah porsi normal DAN rutin olahraga badminton selama 2 jam seminggu 2-3 kali.

Junk food dan fast food berbahaya karena mengancam keberhasilan diet menurunkan berat badan

Bagaimana mengukur diet kita sudah pas?

Bagi saya, mengukur diet yang pas itu dengan hasil coba-coba sendiri. Memang, hanya mengurangi karbohidrat, tetapi tidak langsung drastis. Patokan diet saya adalah:

Saya makan 3/4 porsi nasi kemudian badminton 2 jam non stop, apabila saya tidak merasa lemas maka masih bisa saya turunin dikit lagi porsi nasinya. Intinya, asupan makanan saya bisa cukup untuk tenaga harian dan badminton 2 jam.

Arigetas, 2018

Nah, itulah detil pola diet dan aktivitas olahraga yang saya terapkan. Bagaimana dengan pola diet yang cocok bagi anda?

About arigetas 209 Articles
Family man. Ayah dua orang putra yang suka iseng, absurd, guyon receh serta hobi main badminton. Terkadang bisa serius.

54 Comments

  1. untuk target menurunkan BB ini, jujur aja after menikah tuh BB aku meonjak cukup bikin aku jadi insecure. Salah satu cara aku sih sampai saat ini masih pada pengaturan asupan karbonya mas, kalo untuk sarapan sih aku udah ganti ke oat dan makan siang nih PR karena masih karbo itu d nasi

  2. Kebetulan saya ikutan yg makan ga banyak2.. lumayan udah turun sekitar 4 kiloan… tpi utk yg diet karbohidrat.. masib harus berjuang… dan kalau dilakukan suka mengganggu diet makan ga banyak tadi… makanya sekarang diet karbohidratnya ga terlalu di push… untungnya saya ada indikator dibadan.. kalau kegemukan (atau BB naik) punggung suka nyeri…jadi kalau sudah gini harus ketat kembali dietnya

  3. Katanya kan diet yang bagus itu yang sesuai dengan kebutuhan masing-masing kan? Cara mas Ari belum tentu cocok untuk yang lain. Jadi bener gini ya, kenali diri kita sendiri dulu supaya tahu metode diet yang tepat. Thanks ya sudah berbagi

  4. Wah keren tips dietnya Mas…memnag niatan kalau disertai komitmen bakal berhasil ya
    Suamiku waktu awal nikah beratnya 67 kg (tinggi 174 cm), setelah nikah terus bengkak sampai pernah nyentuh hampir 90 kg.
    Karena merasa sering drop, dia berniat diet sejak 3 tahun lalu juga rutin olahraga (lari dan fitness). Akhirnya sekarang di kisaran 75 kg…dan merasa jauh lebih sehat katanya

  5. Dengan BB ideal pasti idaman semua orang,tapi untuk diriku sendiri.
    Aku dah happy dengan BB ku sekarang.

    Soalnya mengurangi karbohidrat saat makan terutama nasi,rasanya masih laperr.
    Apalagi aku dan suami doyan makan

  6. Hahaha emang ya, jaman kuliah rata-rata cungkring. Setelah bekerja, berangsur-angsur berat badan nambah. Setelah menikah, berat badan naik drastis.

    Sampai sekarang saya belum nemu pola diet yang tepat dan bisa berhasil

    • Pola makan saat masa kerja di Indonesia, biasanya tidak sehat Mba. Misalnya acara seminar di suatu ballroom hotel. Pagi jam 8 pembukaan, jam 9 coffee break+snack. Jam 12 makan nasi komplit plit plit prasmanan. Jam 3 coffee break+snack. Malam pun sama. Seharian nggak gerak, di ruang AC dingin ya enak buat ngemil.

  7. Beberapa waktu lalu aku periksa tenggorokan di RS terus lihat poli gizi. Mendadak pingin konsultasi karena pingin diet cuma pengen tahu dulu apa sih yang dibutuhkan atau tidak terlalu dibutuhkan badanku. Btw BB ku 45 tinggi 160an.. kadang2 merasa ga fit.

  8. temanku juga diet nasi. Tiap hari cuma makan sesendok nasi, gantinya banyakin sayur serta buah.Hasilnya memang bikin badannya langsing dan sehat

  9. Memang diet yang pas, itu sesuai dengan kebutuhan tubuh individu ya mas Ari. saya pernah diet tapi bukan untuk menurunkan berat badan. Diet sekedar mengecilkan lingkar perut. Sungguh ini ekstra banget pantangannya, hihihi

  10. Alhamdulillah kl saya caranya dg makan di piring yg berukuran kecil yahh jd kayak ilusi optik gitu, trus makannya yang cantik eh apasih hihi… ala putri sultan jdnya pelan2 mengunyah jg pelan2 (kl anak2nya gak keburu nyela ya ahaha). Insyaallah gak terasa udah kenyang n berasa ngabisin sepiring full padahal piringnya bukan piring gedhe

  11. Waduh aku msh kurang nih OR. Dulu zaman kuliah 48kg, tinggi 164cm. Skrng? Kasih tau ga yaaa…haha…
    Msh aman kok alhamdulillah. Kalau siang makan buah dan sayur aja. Malem baru makan nasi nemenin suami. Laaah WFH ini gaswat. Kami makan 3X sehari…

  12. Berat badan saya dulu menyentuh 98kg dengan tinggi badan 169cm. Benar-benar enggak bisa ngapain-ngapain pokoknya bawaan pingin tidur dan malas ngapain-ngapain. Takutnya ada apa-apa akhirnya periksa ke dokter dan benar saja saya sudah kena diabetes type kering dimana kalau luka tidak apa-apa, tapi yang diserang adalah syaraf mata saya sehingga kalau gula darah naik mata bisa-bisa tak melihat alias mengabur.

    Setelah dari dokter tersebut saya disuruh untuk berkonsultasi ke ahli gizi disana ternyata saya disuruh diet seimbang dengan mengurangi nasi menjadi setengahnya dan memperbanyak sayur, daging, dan ikan (kalau bisa daging dan ikannya dikukus saja) kalau mau nasinya diganti dengan nasi merah serta perbanyak ngemil buah-buahan. Kurangi juga yang manis-manis serta olahraga yang rutin, olahraga yang saya pilih adalah memanah, dan Jalan kaki sejauh 10km (bolak balik).

    Alhamdulillah dalam 4 bulan berat badan saya turun ke 69kg (wow, 29kg dalam 4 bulan), akhirnya saya naikan lagi 1kg jadi di 70kg. Hingga sekara stabil di 70kg tidak naik tidak turun juga.

    • Alhamdulillah Mas… beneran puas ya Mas setelah bisa nemu “celah” diet yang pas dengan kondisi tubuh kita. Sepertinya kita mirip… nasi (sumber karbo) adalah hal utama yang harus dikurangi…

  13. Ipeh justru ga boleh mengurangi nasi. Tapi mengganti jadwalnya jadi makan 6 kali sehari. Dan iya banget kerasa lebih oke kalau dibarengi olahraga. Setiap diet ini itu sampai pakai herbal susu pun jadi gelombyor. Malah sakit2an. Beda pas jalanin makan sehat sama olahraga. Rasanya enteng aja badan. Meski turunya lola banget. Dari 86 sekarang masih di 75/76

  14. Aku juga lebih cocok kalo dibarengi dengan olahraga kak. Pilihanku zumba sih hehe krn gak ngebosenin. Untuk dietnya aku kurangi gula dan karbo, serta minyak2an dan lemak.

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*