Dilema Bisnis Harga Teman – Bikin Ngekek Sampe Pengen Nyekek

dilema bisnis harga teman

Apakah kamu saat ini punya bisnis? Sudah berapa motivator yang menggodamu untuk memulai bisnis atau tetap bekerja tapi punya bisnis sampingan? Kemudian saat kamu memulai usaha, pasti ada di antara kamu yang terjebak dilema bisnis harga teman kan? Apa sih dilemanya? Contohnya apa dan bagaimana cara mengatasinya? Simak tulisanku ini ya. Selamat membaca!

Berbisnis berarti siap untung siap rugi

Dalam memulai bisnis, sering kali kita terpaku dengan hitungan. Bukan berarti hitungan itu tidak penting, tetapi ibarat mau naik sepeda tuh kita sudah lihat tutorial YouTube, dikasih wejangan sama kakak sekaligus diawasi, tetapi kita ragu memulai gowes karena takut jatuh.

Aku pun pernah mengalami bisnis yang naik turun. Jaman kuliah di Malang, aku dan pacar (sekarang istriku) pernah jualan snack di 5 kos-kosan dan antar galon. Sangat menguntungkan dan pekerjaan yang nggak berat-berat amat.

Saat aku udah kerja, pernah usaha jamur tiram putih bareng teman kantor. Sempat sangat menguntungkan, tetapi karena kesibukan kantor, terpaksa ditutup juga.

Aku pernah investasi cukup banyak dalam usaha laundry. Itu pun bisa dibilang batal terlaksana karena alasan keluarga. Untungnya mesin cuci, mesin pengering hingga sabun hanger dll bisa terpakai bahkan sampai saat ini. Aku rugi di sewa ruko saja sih waktu itu.

Dilema bisnis harga teman pun menyergap

Dalam berbisnis, saat jatuh rugi itu memang sakit. Tetapi itu tidak akan menyebalkan. Satu-satunya yang menyebalkan saat menjalani bisnis itu cuma satu: sergapan harga teman. Uniknya, nyaris tidak ada batas sergapan harga teman tadi berlaku dimana. Semua bidang usaha sih kalau aku boleh bilang. Minimal, inilah beberapa sergapan harga teman yang aku lihat di sekitarku.

Harga teman di bidang ilustrator

dilema bisnis harga teman itu sangat menjengkelkan maunya bagus dan murah

Aku kasih contoh kekinian saja ya. Tentang dunia ilustrasi alias ngegambar dari foto ke bentuk kartun seperti foto di atas. Ada teman seorang ilustrator yang memasang tarif 100 ribu rupiah per foto yang digambar ulang. Karena merasa dekat, kemudian dia meminta agar ada harga teman lah jadi 50 ribu.

Tolong ya digambarin foto cewekku ya. Tapi separo harga ya, lu kan tinggal coret-coret selesai. Udah canggih kan elu.

Si penyergap harga teman A

Harga teman di bidang fotografer

Ada teman, sebut saja R yang menjadi fotografer pernikahan, pre wedding hingga ke aneka acara kampung di kala weekend. Kemudian, ada temen namanya K, yang meminta R untuk menjadi fotografer di acara nikahan saudaranya K.

Dalam dunia pertemanan, kalau memang sangat dekat, justru si R yang akan ogah nerima bayaran jasa fotografi. Hitung-hitung nyumbang teman kan? Tetapi, posisinya R dan K ini tidak terlalu dekat. Sehingga, secara logika mustinya si K membayar jasa R. Alih-alih untuk membayar, saat dimintai kesepakatan pembayaran jasa, si K malah ngeles:

Lo kan belum begitu populer juga kan R? Tamu-tamu saudara gue banyak tuh ntar. Lo bisa sekalian promosi lah jasa lo.

Si K, otak ngirit sok endorser

Harga teman di bisnis antar jemput

Kalau yang ini, saya yang mengalami sendiri. Saat saya di Thailand, saya mempunyai sepeda motor yang kadang saya karyakan jadi ojek. Saya mengantar jemput teman yang membutuhkan.

Bayarannya sudah saya potong sedikit dari ojek normal. Misalnya mengantar ke bandara itu 200 Baht, saya hanya mencharge 170 Baht. Tetapi ternyata masih ada saja teman yang meyergap dengan modus harga teman.

X: Ri, anterin aku ke bandara ya ntar selasa depan, tapi 100 Baht ya?

Aku: Lho nggak bisa Mas, 170 Baht.

X: Wah kok mahal. Ya udah 170 Baht bonus aku dibeliin cha yen ya

Aku: Ah nggak mas. Mas ngojek aja sendiri noh bayar 200 Baht sana.

Mas X, yang usianya udah terhitung tua untuk sok melas.

Etika membantu teman yang berbisnis

Lantas, bagaimana sih supaya pertemanan kamu nggak rusak gara-gara harga teman? Menurut aku musti begini:

  1. Usahakan beli produk usahanya teman.
    Teman kamu memulai usaha kuliner misalnya bikin brownies, maka sebaiknya kamu pesan brownies dia. Kalau enak, kamu boleh-boleh aja pesan lagi. Tetapi kalau brownies bikinan dia gk enak, kamu boleh lho kasih masukan ke dia. Atau kalau nggak, ya cukup beli 1x saja. Cara ini nggak berhenti di bisnis makanan saja. Misalnya teman kamu mo bikin usaha rumahan yang sistemnya remote juga berlaku hal yang sama kok.
  2. Bayar sesuai harga yang ditawarkan.
    Percayalah, teman yang memulai bisnis hampir tidak mungkin memberikan harga yang lebih mahal daripada harga pasar. Bahkan sering-seringnya mereka memasang harga yang asal balik modal saja. Tenaga dan waktu mereka sering nggak masuk hitungan lho. Mereka memasang harga awal itu biasanya lebih ke promosi alias yang penting pasar tahu kualitas produk mereka.
  3. Repeat order kalau harga produk dan kualitasnya standar.
    Katakan teman jual gorengan 500 rupiah per potong yang berarti harga pasaran dan dengan kualitas yang sama yang ada di pasaran juga. Kalau seperti ini, sebaiknya kamu membeli gorengan itu di teman kamu ya. Bukan di warung gorengan lain.
  4. Posisikan diri kamu sebagai orang yang memulai bisnis.
    Sebelum kamu menawar harga jualan teman, cobalah bayangkan misal posisinya dibalik. Kamu yang jualan dan teman kamu tadi nawar. Kira-kira gimana perasaanmu kalau temen kamu nawar harga atau malah minta gratisan?

Sampailah pada akhir tulisan.

Akhir kata, saat teman kamu berbisnis, bantulah dia. Kalaupun tidak bisa membeli produknya, ya jangan nyinyir ya.

Kalau kamu pernah punya pengalaman apa nih kaitan dilema bisnis harga teman yang menyebalkan ini?

About arigetas 236 Articles
Family man. Ayah dua orang putra yang suka iseng, absurd, guyon receh serta hobi main badminton. Terkadang bisa serius.

46 Comments

  1. Kalau urusan harga teman, aku sendiri belum pernah sih. Tapi sering lihat juga desainer grafis di medsos posting kekesalannya karena dimintai jasa dengan harga teman bahkan ada yang gratis. Duhhhh, padahal prosesnya itu lho hehehe

  2. temen sih berhak mintaaa harga temen

    tapi aku sebagai jualan juga berhak jawa

    oii,, aku ki dodolan bukan kerja bakti, wkwkww

    dan sbg org yg jualan, aku gak mu lembek juga dgn kasih harga teman tadi,, bisnis yak bisnis gaes hehe

  3. akutu paling sebel deh kalo lagi ada sebuah project dan meminta buat “jualan” gini trus respon beberapa temen itu “harga temen” rasanya auto ga pengen nawarin lagi ke mereka-mereka ini, padahal tanpa minta label harga temen, aku udah ngurangin harga loh ke mereka

  4. Nah iya aku ga sreg juga kalau minta harga murah ke temen. Kalau dikasih dari orangnya sih alhamdulillah hahaha. Cuman yaa aku sendiri juga ga mungkin nawar juga soalnya I know how hard they work on the things they sell

  5. Ada sih teman yang sering menyergap dengan harga teman tiap dia beli apaa aja sama saya atau teman2 lain yg punya usaha. Tapi Alhamdulillah sejauh ini cuma dia yg kayak gitu. Yang lain profesional. Yang rada bikin rikuh malah kalo ipar yg beli. Bukan minta diskon atau segala macam, tapi perasaan hutang budi karena semua kebaikannya selama ini bikin saya ga enak kalo harus dibayar 😁

  6. Yang paling sering sih di bagian instalasi software hape sama masangin hardware komputer. Ya dikiranya tinggal colok, tinggal instal, dan tinggal nyalain. Ilmunya gak dihargai sama sekali.

    Padahal kalo ke toko bisa ratusan ribu. Duh, harga teman, emang bikin nyesek.

    Eh, betewe, templatenya baru nih hehe

  7. Pengalaman jual pulsa hape, udah umum banget kan kak, minta tlg isi pulsa dulu ntar duitnya baru dianterin..
    Kalo niat bayar ya rada lama, kalo gak gitu ya nggak bayar aja pura2 lupa.
    Btw salam kenal ya kak..

  8. Saya mengerti betul bagaimana rasanya korban “harga teman” ini, padahal kalau harga teman harusnya lebih tinggi dari harga standar ya, itu artinya kita membantu teman untuk berkembang, bukan membuatnya merugi dengan minta setengah harga dan sebagainya

  9. Pernah ada di posisi si penjual jasa, terus ada temen yang nitip jualan adiknya di blogku. Antara ga pede kasih rate card dg ga enak sama temen, akhirnya aku gratisin. Untung dia pengertian, pilihan menu manut aku, pelayanan bener2 profesional kayak ke pelanggan. Jadi, menurutku emang tergantung orang kok. Kalo dia mainnya jauh Insya Allah ga setega itu asal minta korting.

  10. Aku nulis buku, ada teman ujug-ujug nanya, mana bukunya? Ngarep aku ngasih for free. Huf…ya kali, nulis kan juga perlu modal. Paling engga listrik untuk nyalain computer. Paling engga banget tuh yg jasa illustrator, terus komennya, kan cuma gambar-gambar doang. Seolah gambar gampang, trus matematika lebih dihargai.

  11. Bener banget nih, kebetulan aku ada sedikit keahlian lah buat gambar2 gitu, ya sering banget dimintai bantuan sama temen! Imbalannya ya ucapan ‘terimakasih’, hehehe.

  12. Nahini yang sering bikin sedih. Bukan hanya harga teman aja, mas. Ada juga harga saudara. Yang sering bikin keki. Kadang malah minta digratisin, tapi terus mintanya. Padahal, orang terdekat itulah yang diharapkan bisa bantu biar bisnis makin berkembang

  13. Belum punya pengalaman begini sih, tapi suka liat temen yg ga tau diri minta2 harga temen, hahahaha. Emang ngeselin. kalo saya pribadi, justru gak pengen nawar krn ga enak, tapi suka dimurahin sama yg jual. Rejeki anak soleh

  14. Makannya saya gak suka menawarkan produk ke temen 😀 entahlah memulai bisnis saya ingin ke orang lain dulu yang menjadi market. Selain takut harga temen, hal lainnnya adalah karena takutnya mereka mmbeli produk karena iba.

  15. Saya biasa jual hasil kebun sayur ke teman-teman kantor. Alhamdulillah belum pernah saat jualan ada yang nawar dengan alasan harga teman. Yang ada malah pertanyaan “mbak, kamu nggak rugi ta jual harga segini?”

    • Nah kannn nah kaan… kalau kita atau temen jualan itu yakin deh udah dimurah2in spt contohnya mb Nanik. Tapi di luaran sana, masih ada aja yang nawar lho mbak. hahaha.

  16. Kalau saya pribadi gak enak sih kalau mau nawar harga. Gak enak aja karena dia udah kerja keras. Paling kalau dia ngasih bonus ya itu rejeki. Selama ini gak pernah sih.

  17. Naah ini yang sering jadi dilema untuk menentukan harga pada teman sendiri, terlebih teman deket. Kalo saya sendiri menyikapinya dengan memberi harga yang lebih dari harga yang lain dipasaran. Yaah itung-itung tambah rizki buat temen gitu…

  18. Harga teman, suka sebel kalau denger kalimat itu, kan kita jualan terus pas dibilang harga teman berarti ga usah nawar dong. Teman macam apa kaya gitu kalau nawar2.

  19. Prinsip saya pribadi sih kalo sebagai penjual, saya tetap berharap teman membayar sesuai harga yg ditawarkan atau saya akan memberikannya gratis sama sekali. Jika ingin bantuin bisnis teman, bisa juga diganti kompensasi. Misalnya, gw blogger, temen gw punya bisnis kuliner warkop misalnya. Dia kirim produknya ke rumah, gw review produknya di blog. Itu juga cukup fair. Kalo main sergap-sergapan seperti tulisanmu mas, emang pengen nyekek rasanya. Hahahahaha.

  20. Harga teman pernah diberikan keponakan saya tanpa diminta karena kebetulan tempat jualan pindah dulu ke rumah mamahnya yang dekat rumah saya, tapi saya jadi rajin pesan jajanan di tempatnya meski tidak dengan potongan harga lagi. Setelah kembali ke rumah mertuanya di Cibiuk, saya jadi jarang pesan. Bukan karena harganya kembali standar melainkan saya kalau lagi pengen jajan harus disegerakan dan tidak bisa pesan sehari sebelumnya.
    Jualan itu tidak mudah, mestinya kita peka pada teman yang punya usaha.
    Keponakan saya juga jualan pulsa dan token listrik sering kecewa jika dimanfaatkan kerabatnya untuk penundaan pembayaran atau dinyinyirin.

  21. Bener deh, emang selalu terjadi “harga temen” ini. Sebenarnya kalau teman yang ngerti, mestinya “harga temen” ini justru lebih tinggi dari harga normal. Kan bantuan temen juga 🙂

3 Trackbacks / Pingbacks

  1. ✓ Cara Pemasaran Online UKM Saat New Normal - arigetas
  2. Cara Cerdas Mengembangkan Bisnis di Masa Pandemi COVID-19
  3. Cara Mendapat Uang di Internet dengan Mudah - arigetas

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*